TikTok membalas penggantungan Pakistan


Imej perwakilan. Foto: Fail

Imej perwakilan. Foto: Fail

tuan vs tayar 2015
  • Kami terus bekerjasama dengan pengawal selia, dan berharap dapat melayani berjuta-juta pengguna dan pencipta TikTok di Pakistan, kata TikTok.
  • SHC telah mengarahkan untuk menggantung aplikasi perkongsian video TikTok di seluruh Pakistan sehingga 8 Julai.
  • TikTok berkata ia sedang berusaha dengan gigih untuk menyemak dan mengambil tindakan ke atas kandungan yang melanggar Garis Panduan Komuniti kami.

KARACHI: Tiktok telah menjawab perintah Mahkamah Tinggi Sindh (SHC) yang menggantung aplikasi di seluruh Pakistan Khamis, dengan mengatakan bahawa ia bekerjasama dengan pihak berkuasa.





Perkara berkaitan

  • Pakistan menjadi pasaran kedua terbesar TikTok yang mengeluarkan video dari Jan-Mac
  • Fawad Chaudhry menyelar larangan TikTok, mengutuk 'aktivisme kehakiman'
  • TikTok 'mempertimbangkan implikasi' arahan SHC mengharamkan aplikasi di Pakistan
  • SHC mengarahkan penggantungan TikTok di Pakistan

SHC, awal minggu ini, mengarahkan untuk menggantung aplikasi perkongsian video TikTok di seluruh Pakistan sehingga 8 Julai, hampir tiga bulan selepas negara itu menarik balik larangan yang dikenakan ke atasnya.

'Kreativiti dan semangat komuniti kami telah membawa kegembiraan kepada isi rumah di seluruh Pakistan dan menyediakan rumah untuk pencipta yang sangat berbakat,' kata TikTok dalam satu kenyataan.



'Kami telah meningkatkan kapasiti penyederhanaan bahasa tempatan kami untuk Pakistan, dan berusaha dengan gigih untuk menyemak dan mengambil tindakan terhadap kandungan yang melanggar Garis Panduan Komuniti kami,' tambahnya.

'Kami terus bekerjasama dengan pengawal selia, dan berharap dapat melayani berjuta-juta pengguna dan pencipta TikTok di Pakistan yang telah menemui rumah untuk kreativiti, keseronokan dan peluang ekonomi yang penting untuk beberapa tahun akan datang,' mengakhiri aplikasi perkongsian video itu.

Keputusan itu dibuat selepas pempetisyen menyatakan dalam SHC bahawa Mahkamah Tinggi Peshawar sebelum ini telah mengharamkan TikTok kerana beberapa video yang dimuat naik di platform itu adalah 'tidak bermoral dan bertentangan dengan ajaran Islam.'

Peguam itu berkata, anak guamnya telah menghubungi Pihak Berkuasa Telekomunikasi Pakistan (PIBG) sebelum memindahkan mahkamah, bagaimanapun PIBG tidak melakukan apa-apa dalam hal ini.

Disyorkan